trubus.id
Jelang Idul Adha, Dinas KPKP DKI Jakarta Pastikan Stok Pangan Strategis Aman

Jelang Idul Adha, Dinas KPKP DKI Jakarta Pastikan Stok Pangan Strategis Aman

Astri Sofyanti - Senin, 20 Jul 2020 13:40 WIB

Trubus.id -- Dinas Ketahanan Pangan, Kelautan, dan Pertanian (KPKP) DKI Jakarta memastikan ketersediaan stok 11 pangan strategis di Jakarta aman. Kepala Dinas KPKP DKI Jakarta Darjamuni juga meminta masyarakat untuk tidak khawatir. Berdasarkan hasil pantauan, koordinasi, dan evaluasi kebutuhan 11 pangan strategis di Jakarta tersedia dan aman hingga akhir Idul Adha.

Dirinya merinci dari kebutuhan beras 44 ribu ton, saat ini terdapat stok 358.199 ton; untuk daging sapi dari kebutuhan 3.568 ton, ada stok 17.388 ton; kebutuhan gula pasir 2.512 ton, ada stok 5.902 ton; kebutuhan minyak goreng 4.240 ton tersedia stok 55.634 ton; dan bawang putih kebutuhan 832 ton stok tersedia 1.095 ton.

Pihaknya juga memastikan, ketersediaan pangan strategis akan terus mengalir sesuai dengan rencana bisnis Perum Bulog, BUMD, Importir dan pelaku usaha pangan lainnya dalam memenuhi kebutuhan pangan di Jakarta.

“Untuk itu masyarakat Jakarta tidak perlu khawatir,” kata Darjamuni dalam keterangan tertulisnya, Senin (20/7/20).

Sementara untuk pangan segar yang tidak dapat disimpan lama seperti cabai merah besar, cabai merah keriting, cabai rawit merah, cabai rawit hijau, bawang merah, dan telur ayam dipastikan pasokannya masuk ke DKI Jakarta terkendali atau tersedia.

Hanya saja, untuk komoditas gula pasir, bawang merah, dan telur ayam sangat perlu untuk diintervensi melalui Operasi Pasar/ Ketersediaan Pasokan dan Stabilisasi Harga (KPSH) dengan sasaran pedagang, sehingga harga dapat segera diturunkan.

“Kami akan segera kordinasikan dengan instansi terkait Disperindag Koperasi UKM, Bulog dan BUMD untuk pelaksanaan OP/KPSH nya,” ungkapnya.

Dirinya menambahkan, untuk menjamin keamanan 11 bahan pangan penting tersebut, Dinas KPKP DKI Jakarta akan terus melakukan pengawasan dan pengujian sampelnya di laboratorium.

“Tujuannya memastikan bahwa pangan yang beredar terbebas dari cemaran bahan kimia berbahaya,” tutup Darjamuni.

Editor : Astri Sofyanti

Berita Terkait

26 Okt 2020
19 Okt 2020
19 Okt 2020