trubus.id
Life » Sains di Balik Rahasia Diet Mengubah Persepsi Cita...
Sains di Balik Rahasia Diet Mengubah Persepsi Cita Rasa Gula yang Manis

Sains di Balik Rahasia Diet Mengubah Persepsi Cita Rasa Gula yang Manis

Syahroni - Jumat, 10 Apr 2020 18:00 WIB

Trubus.id -- Makanan yang dimakan hewan dapat mengubah cara mereka memandang makanan di masa depan. Respons ini menggunakan mesin yang sama dengan yang digunakan otak untuk belajar, demikian temuan penelitian baru.

Para peneliti di University of Sydney telah menemukan ilmu dasar tentang bagaimana persepsi rasa manis disesuaikan untuk menanggapi berbagai diet. Meskipun sudah lama diketahui bahwa makanan bisa terasa berbeda berdasarkan pengalaman sebelumnya, sampai sekarang kita tidak tahu jalur molekuler yang mengendalikan efek ini.

Profesor Greg Neely di Charles Perkins Center and School of Life and Environmental Sciences bersama Profesor Qiaoping Wang (sebelumnya di Charles Perkins Center dan sekarang berbasis di Sun Yat-Sen University, China) menggunakan lalat buah untuk mempelajari rasa manis. Mereka belajar bahwa rasa sangat subjektif berdasarkan pengalaman sebelumnya.

Profesor Neely mengatakan mereka belajar empat hal penting:

  • Makanan yang dimakan hewan dapat mengubah cara mereka memandang makanan di masa depan.
  • Respons ini menggunakan mesin yang sama dengan yang digunakan otak untuk belajar.
  • Jalur yang dapat memperpanjang umur juga terlibat dalam meningkatkan persepsi rasa, dan diet dalam lalat buah yang mempromosikan umur panjang juga ditemukan untuk meningkatkan persepsi rasa.
  • Umur, pembelajaran, dan persepsi inderawi dihubungkan dengan cara-cara yang baru saja kita pahami.

'Lidah' lalat buah

"Kami menemukan bahwa 'lidah' lalat buah - sensor rasa pada belalai dan kaki depannya - dapat mempelajari berbagai hal menggunakan jalur molekul yang sama dengan yang digunakan otak lalat untuk mempelajari berbagai hal," kata Profesor Neely. "Inti dari ini adalah dopamin neurotransmitter."

"Ternyata ini juga jalur kimia yang sama yang digunakan manusia untuk belajar dan mengingat segala macam hal," kata Profesor Neely. "Ini benar-benar menyoroti bagaimana belajar adalah fenomena seluruh tubuh; dan merupakan kejutan bagi kami."

Profesor Wang, yang memimpin penelitian ini, mengatakan: "Kami terkejut menemukan bahwa diet yang dibatasi protein yang membuat hewan hidup lebih lama juga meningkatkan intensitas persepsi sukrosa untuk hewan itu, dan itu tergantung pada pembelajaran yang sama dan jalur umur panjang.

"Responsnya juga sangat spesifik. Misalnya, ketika kami memberi makan lalat yang tidak memiliki rasa manis, persepsi rasa manis hewan ditingkatkan, tetapi hanya untuk glukosa, bukan untuk fruktosa. Kami tidak tahu mengapa mereka secara khusus fokus pada satu semacam gula ketika mereka menganggap mereka berdua manis."

"Kami juga menemukan bahwa mengonsumsi gula dalam jumlah tinggi menekan persepsi rasa manis, membuat gula tampak kurang manis," kata Profesor Neely. "Temuan ini, yang terjadi melalui mekanisme yang berbeda, cocok dengan hasil baru-baru ini dari rekan kami Monica Dus di University of Michigan, yang merupakan pakar dunia di bidang ini."

Belajar rasa

Para peneliti menemukan jika mereka mengubah diet lalat buah (meningkatkan gula, menghilangkan rasa gula, meningkatkan protein, mengubah gula untuk karbohidrat kompleks), ini secara drastis mengubah seberapa baik lalat buah dapat merasakan gula berikutnya setelah beberapa hari.

"Kami menemukan bahwa ketika lalat makan makanan tanpa pemanis, ini membuat makanan manis terasa lebih kuat," kata Profesor Wang.

"Lalu kami melihat semua protein yang berubah dalam lalat buah sebagai tanggapan terhadap diet, dan kami menyelidiki apa yang terjadi," kata Profesor Neely.

Mereka menemukan sensasi rasa dikontrol oleh dopamin (neuromodulator "hadiah"). Para peneliti kemudian memetakan jalur dan menemukan jalur yang sama yang ditetapkan dengan baik untuk mengendalikan pembelajaran dan memori atau mempromosikan umur panjang juga meningkatkan sensasi rasa.

"Sementara pekerjaan ini dilakukan pada lalat buah, molekul-molekul yang terlibat dilestarikan hingga manusia. Kita tahu manusia juga mengalami perubahan dalam persepsi rasa dalam menanggapi diet, sehingga mungkin seluruh proses dilestarikan; kita harus melihat," Profesor Kata Wang.

Penelitian yang diterbitkan dalam laporan Cell, adalah studi lanjutan untuk pekerjaan Profesor Neely yang menguji efek dari pemanis buatan. Penelitian itu menemukan pemanis buatan mengaktifkan jalur kelaparan neuronal, dan akhirnya meningkatkan asupan makanan, terutama ketika dikombinasikan dengan diet rendah karbohidrat.

"Studi pertama kami difokuskan pada bagaimana berbagai zat tambahan mempengaruhi otak, dan dari sini kami menemukan rasa berubah sebagai respons terhadap diet, jadi di sini kami menindaklanjuti pengamatan itu dan menggambarkan cara kerjanya," kata Profesor Neely. "Ternyata lalat 'lidah' itu sendiri mengingat apa yang telah terjadi sebelumnya, yang agak rapi."

Editor : Syahroni

Berita Terkait

29 Jan 2021
12 Jan 2021
24 Des 2020