trubus.id
Peristiwa » Pupuk Bersubsidi Dipotong, LIPI Dorong Start Up Pe...
Pupuk Bersubsidi Dipotong, LIPI Dorong Start Up Petani dan Peternak Gunakan Pengembangan Teknologi di Situbondo

Pupuk Bersubsidi Dipotong, LIPI Dorong Start Up Petani dan Peternak Gunakan Pengembangan Teknologi di Situbondo

Binsar Marulitua - Jumat, 21 Feb 2020 17:00 WIB

Trubus.id -- Lembaga Ilmu Pengetahaun Indonesia (LIPI) akan mendorong penggunaan teknologi yang bisa menjadi solusi bagi peningkatan peternakan, pertanian dan juga perikanan untuk masyarakat Situbondo, Jawa Timur. Para pakar LIPI akan didatangkan untuk memeriksa kondisi yang bisa dimanfaatkan dan disesuaikan dengan teknologi yang dimiliki.

“Jika teknologi siap diterapkan di daerah, selanjutnya bisa dilakukan pembinaan terhadap start up lokal, petani dan peternak Situbondo.,” jelas Kepala LIPI, Laksana Tri Handoko  pada Rabu (19/2/2020) lalu.

Handoko menjelaskan, teknologi yang bisa menjadi solusi berbagai masalah tersebut. “Pakan ternak, penyuburan ternak dan teknologi tepat guna sudah ada di LIPI. Teknologi tersebut sudah diterapkan di masyarakat lokal dan dapat diaplikasikan dengan mudah,” terang Handoko. 

Selain itu sektor peternakan dapat menjadi bisnis yang menjanjikan. Untuk aspek bisnis harus dicarikan mitra yang mempunyai passion di daerah itu. 

"Selain itu, bisa juga anak-anak muda lulusan pesantren atau SMK membuat perusahaan start up,” ujarnya.

Tidah Hanya itu, lanjut Handoko, saat ini, LIPI memfasilitasi start up dan tenant untuk mengembangkan produknya menjadi lebih baik  dan juga melakukan produksi di fasilitas inkubator teknologi di Pusat Pemanfaatan. 

Sebelumnya,  Bupati Situbondo, Dadang Wigiarto mengungkapkan ternak sapi sudah menjadi kultur masyarakat Situbondo, Jawa Timur. Setiap kepala keluarga di Situbondo memiliki 4-5 ekor sapi.  Setiap tahunnya 80 ribu ekor kelahiran sapi terjadi di Situbondo. 

“Modal sosial masyarakat sangat besar. Masyarakat bersemangat membangun kandang sapi dengan kapasitas seribu ekor dengan dana bukan dari APBD tapi dari swadaya warga dengan kecintaan pada sosok kyai,” jelas Bupati Situbondo, Dadang Wigiarto pada Rabu (19/2/2020) lalu.

Dirinya menjelaskan, masih ada kendala pada penyediaan pakan. “Masyarakat belum memiliki pengetahuan memadai tentang teknologi pakan,” ujarnya. 

Selain pakan ternak, masalah yang dialami masyarakat petani Situbondo adalah pupuk. Situbondo yang dikenal dengan Kota Santri ini, mempunyai mata pencaharian terbesar di sektor pertanian.

“Saat ini kuota pupuk subsidi sudah dikurangi sebesar 50%. Hal ini tentu menyulitkan para petani di daerah Situbondo,” jelasnya.

Dirinya berharap Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) dapat menularkan teknologi yang menunjang peningkatan peternakan, pertanian dan juga perikanan. “Kami menginginkan masyarakat dapat memproduksi secara mandiri baik pakan ternak dan ikan, pupuk dan juga bibit tanaman,” jelasnya.

Editor : Binsar Marulitua

Berita Terkait

29 Jan 2021
12 Jan 2021
24 Des 2020