trubus.id
Peneliti: Sepertiga Spesies Tumbuhan dan Hewan Bisa Hilang dalam 50 Tahun Mendatang

Peneliti: Sepertiga Spesies Tumbuhan dan Hewan Bisa Hilang dalam 50 Tahun Mendatang

Syahroni - Sabtu, 15 Feb 2020 12:00 WIB

Trubus.id -- Memprediksi secara akurat hilangnya keanekaragaman hayati dari perubahan iklim membutuhkan pemahaman terperinci tentang aspek-aspek apa dari perubahan iklim yang menyebabkan kepunahan, dan mekanisme apa yang memungkinkan spesies untuk bertahan hidup.

Sebuah studi baru oleh para peneliti Universitas Arizona menyajikan perkiraan rinci kepunahan global dari perubahan iklim pada tahun 2070. Dengan menggabungkan informasi tentang kepunahan baru-baru ini dari perubahan iklim, laju pergerakan spesies dan proyeksi berbeda dari iklim masa depan, mereka memperkirakan satu dari tiga spesies tanaman. dan hewan mungkin menghadapi kepunahan. Hasilnya didasarkan pada data dari ratusan spesies tumbuhan dan hewan yang disurvei di seluruh dunia.

Diterbitkan dalam Prosiding National Academy of Sciences, studi ini kemungkinan adalah yang pertama untuk memperkirakan pola kepunahan berskala luas dari perubahan iklim dengan memasukkan data dari kepunahan terkait iklim baru-baru ini dan dari tingkat pergerakan spesies.

Untuk memperkirakan tingkat kepunahan masa depan dari perubahan iklim, Cristian Román-Palacios dan John J. Wiens, keduanya di Departemen Ekologi dan Biologi Evolusi di Universitas Arizona, melihat ke masa lalu baru-baru ini. Secara khusus, mereka memeriksa kepunahan lokal yang telah terjadi, berdasarkan studi survei berulang terhadap tanaman dan hewan dari waktu ke waktu.

Román-Palacios dan Wiens menganalisis data dari 538 spesies dan 581 situs di seluruh dunia. Mereka fokus pada spesies tanaman dan hewan yang disurvei di situs yang sama dari waktu ke waktu, setidaknya 10 tahun terpisah. Mereka menghasilkan data iklim dari waktu survei paling awal di setiap lokasi dan survei terbaru. Mereka menemukan bahwa 44% dari 538 spesies telah punah di satu atau lebih lokasi.

"Dengan menganalisis perubahan dalam 19 variabel iklim di setiap situs, kita dapat menentukan variabel mana yang mendorong kepunahan lokal dan berapa banyak perubahan yang dapat ditoleransi populasi tanpa punah," kata Román-Palacios. "Kami juga memperkirakan seberapa cepat populasi dapat bergerak untuk mencoba dan menghindari kenaikan suhu. Ketika kami mengumpulkan semua informasi ini untuk setiap spesies, kami dapat menghasilkan perkiraan terperinci tingkat kepunahan global untuk ratusan spesies tanaman dan hewan."

Studi ini mengidentifikasi suhu tahunan maksimum — tertinggi harian terpanas di musim panas — sebagai variabel kunci yang paling menjelaskan apakah suatu populasi akan punah. Yang mengejutkan, para peneliti menemukan bahwa suhu rata-rata tahunan menunjukkan perubahan yang lebih kecil di lokasi-lokasi dengan kepunahan lokal, meskipun suhu rata-rata banyak digunakan sebagai proksi dari keseluruhan perubahan iklim.

"Ini berarti bahwa menggunakan perubahan dalam suhu tahunan rata-rata untuk memprediksi kepunahan dari perubahan iklim mungkin secara positif menyesatkan," kata Wiens.

Studi sebelumnya berfokus pada penyebaran — atau migrasi ke habitat yang lebih dingin — sebagai sarana bagi spesies untuk "melarikan diri" dari iklim yang memanas. Namun, penulis studi saat ini menemukan bahwa sebagian besar spesies tidak akan dapat menyebar dengan cukup cepat untuk menghindari kepunahan, berdasarkan tingkat pergerakan mereka di masa lalu. Sebagai gantinya, mereka menemukan bahwa banyak spesies mampu mentolerir beberapa peningkatan suhu maksimum, tetapi hanya sampai pada titik tertentu. Mereka menemukan bahwa sekitar 50% spesies mengalami kepunahan lokal jika suhu maksimum meningkat lebih dari 0,5 derajat Celcius, dan 95% jika suhu meningkat lebih dari 2,9 derajat Celcius.

Proyeksi kehilangan spesies tergantung pada seberapa banyak iklim akan menghangat di masa depan.

"Di satu sisi, ini adalah 'pilih petualanganmu sendiri,'" kata Wiens. "Jika kita tetap berpegang pada Perjanjian Paris untuk memerangi perubahan iklim, kita mungkin kehilangan kurang dari dua dari setiap 10 spesies tanaman dan hewan di Bumi pada tahun 2070. Tetapi jika manusia menyebabkan peningkatan suhu yang lebih besar, kita bisa kehilangan lebih dari sepertiga atau bahkan setengah dari semua spesies hewan dan tumbuhan, berdasarkan hasil kami. "

Proyeksi kehilangan spesies mirip dengan tanaman dan hewan, tetapi kepunahan diproyeksikan dua hingga empat kali lebih umum di daerah tropis daripada di daerah beriklim sedang.

"Ini adalah masalah besar, karena mayoritas spesies tumbuhan dan hewan terjadi di daerah tropis," kata Román-Palacios. [RN]

Editor : Syahroni

Berita Terkait

22 Feb 2020
21 Feb 2020
21 Feb 2020

Baca Juga

Berita Lainnya