trubus.id
Beberapa Kit Pengujian Coronavirus yang Dikirim ke Seluruh Dunia Tidak Berfungsi Baik

Beberapa Kit Pengujian Coronavirus yang Dikirim ke Seluruh Dunia Tidak Berfungsi Baik

Thomas Aquinus - Jumat, 14 Feb 2020 09:00 WIB

Trubus.id -- Ketika para ahli bergegas untuk membuat kit pengujian diagnostik untuk coronavirus yang baru, sesuatu menjadi serba salah. Setidaknya beberapa kit pengujian yang dikirim melintasi AS dan ke puluhan negara lain tidak berfungsi dengan baik, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengumumkannya saat konferensi pers Rabu (12/2).

Pekan lalu, CDC telah mulai mengirim sekitar 200 kit pengujian ke laboratorium di seluruh AS dan 200 lainnya ke lebih dari 30 negara lain sehingga lebih banyak fasilitas dapat melakukan pengujian untuk virus corona baru. Setiap kit dapat menguji sekitar 700 hingga 800 sampel, CDC mengumumkan minggu lalu.

Alasannya adalah "untuk mencoba membawa pengujian lebih dekat kepada pasien," kata Dr. Nancy Messonnier, direktur Pusat Nasional Imunisasi dan Penyakit Pernafasan CDC, dalam konferensi pers. Kit ini berpotensi menghindari penundaan yang terjadi ketika laboratorium harus mengirim sampel mereka ke CDC untuk pengujian, katanya.

Baca Lainnya : Pengobatan 2019-nCov: Seberapa Efektifkah Obat Anti-HIV Dalam Mengobati Virus Corona?

Tetapi sebagai bagian dari prosedur normal, pejabat negara melakukan pengujian kontrol kualitas pada kit dan beberapa dari mereka mengidentifikasi hasil lab yang "tidak meyakinkan", katanya.

CDC bekerja erat dengan negara-negara bagian untuk memperbaiki masalah dalam kit pengujian, kata Messonnier. "Selama tanggapan seperti ini kita tahu hal-hal tidak selalu berjalan semulus yang kita inginkan."

Baca Lainnya : Bisakah Memakai Masker Wajah Melindungi Kita dari Coronavirus Baru?

Kit pengujian ini tidak ada hubungannya dengan pasien AS yang berada di bawah karantina setelah kembali dari Wuhan, Tiongkok, dan baru-baru ini salah diidentifikasi sebagai tidak terinfeksi virus corona. Dalam hal itu, sampel yang diberikan pasien tidak pernah dijalankan melalui tes diagnostik, kata Messonnier. Namun, itu dijalankan melalui tes kedua dan dalam waktu 24 jam setelah "kejadian" pasien ditemukan terinfeksi dengan virus corona.

"Kecelakaan itu disayangkan tetapi kami telah memperbaiki ini dari terjadi lagi di masa depan dengan menambahkan kontrol kualitas tambahan," tambah Messonnier. Pasien itu adalah satu dari 13 yang saat ini diketahui terinfeksi virus corona baru di AS. [Ayu/NN]

 

Editor : Thomas Aquinus

Berita Terkait

25 Feb 2020
25 Feb 2020
25 Feb 2020

Baca Juga

Berita Lainnya