trubus.id
Bisakah Ibu Hamil Menularkan Coronavirus ke Anaknya yang Belum Lahir?

Bisakah Ibu Hamil Menularkan Coronavirus ke Anaknya yang Belum Lahir?

Thomas Aquinus - Jumat, 14 Feb 2020 11:00 WIB

Trubus.id -- Ada banyak yang tidak diketahui tentang coronavirus baru, termasuk apakah wanita hamil yang tertular virus dapat menularkannya ke anak mereka yang belum lahir. Sekarang, sebuah studi pendahuluan menunjukkan virus, yang dikenal sebagai 2019-nCoV, mungkin tidak ditularkan selama kehamilan.

Namun, penelitian ini kecil dan hanya melibatkan wanita hamil pada trimester ketiga yang melahirkan melalui operasi caesar (bedah caesar). Lebih banyak studi diperlukan untuk mengonfirmasi temuan dan untuk melihat apakah mereka berlaku untuk kelompok lain wanita hamil, kata para penulis.

"Kita harus terus memberikan perhatian khusus pada bayi baru lahir yang lahir dari ibu dengan COVID-19," nama baru untuk penyakit yang disebabkan oleh 2019-nCoV, penulis utama studi, Yuanzhen Zhang, seorang profesor di Rumah Sakit Zhongnan, Universitas Wuhan di Cina, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Baca Lainnya : Bagaimana Munculnya Novel Coronavirus di Kapal Pesiar? Simak Penjelasannya

Penelitian yang dipublikasikan Rabu (12/2) dalam jurnal The Lancet, mengikuti berita tentang seorang bayi di Tiongkok yang dites positif untuk 2019-nCoV dalam 36 jam kelahiran. Tetapi dalam kasus itu, tidak jelas apakah transmisi di dalam rahim benar-benar terjadi, kata Zhang. Bisa jadi bayi itu terkena virus setelah lahir dari kontak dekat, misalnya, katanya.

Beberapa infeksi dapat menular dari ibu ke anak selama kehamilan, walaupun bagaimana tepatnya hal ini sering tidak jelas. Patogen dapat menular ke anak melalui plasenta selama kehamilan, atau melalui kontak dengan cairan tubuh selama persalinan. Misalnya, jika seorang wanita hamil mengidap HIV, bayi yang baru lahir dapat terinfeksi melalui darah yang masuk ke plasenta selama kontraksi persalinan, atau melalui kontak dengan darah selama persalinan, menurut The American College of Obstetricians dan Gynaecologists. Namun, mode penularan ini tidak terlalu umum di antara virus, terutama virus pernapasan, menurut The Guardian.

Dalam studi baru, para peneliti menganalisis informasi dari sembilan wanita yang mengembangkan COVID-19 ketika mereka hamil 36 hingga 39 minggu, dan dirawat di rumah sakit di Wuhan, kota di Tiongkok di mana wabah 2019-nCoV berasal.

Baca Lainnya : Kapan Akan Ada Vaksin Coronavirus? 5 Pertanyaan Terjawab

Ketika wanita melahirkan melalui operasi caesar, dokter mengumpulkan sampel cairan ketuban, darah tali pusat dan ASI, serta sampel dari tenggorokan bayi yang baru lahir. Semua sampel ini diambil di ruang operasi pada saat kelahiran sehingga mereka akan mewakili kondisi di dalam rahim, kata para penulis.

Tidak ada wanita yang mengalami pneumonia parah akibat infeksi mereka, dan semua bayi yang baru lahir selamat. Terlebih lagi, tidak ada sampel dari cairan ketuban, darah tali pusat, ASI atau usap tenggorokan yang positif terkena virus.

"Temuan dari kelompok kecil kasus ini menunjukkan bahwa saat ini tidak ada bukti untuk infeksi intrauterin ... pada wanita yang mengembangkan COVID-19 ... pada akhir kehamilan," catat para penulis.

Baca Lainnya : Bisakah Memakai Masker Wajah Melindungi Kita dari Coronavirus Baru?

Masih banyak penelitian yang diperlukan di antara wanita hamil di berbagai tahap kehamilan (seperti trimester pertama dan kedua) dan mereka yang melahirkan secara normal, kata para penulis. 

Studi di masa depan "pada wanita hamil dengan infeksi COVID-19, serta neonatus, akan diperlukan untuk memastikan keamanan dan kesehatan ibu dan bayi" yang terpapar virus corona baru, para penulis menyimpulkan. [Ayu/NN]

 

Editor : Thomas Aquinus

Berita Terkait

25 Feb 2020
25 Feb 2020
25 Feb 2020

Baca Juga

Berita Lainnya