trubus.id
Ilmuan: Perubahan Iklim Ganggu Produksi Benih Banyak Spesies Pohon Hutan

Ilmuan: Perubahan Iklim Ganggu Produksi Benih Banyak Spesies Pohon Hutan

Syahroni - Kamis, 13 Feb 2020 23:00 WIB

Trubus.id -- Penelitian yang melibatkan Universitas Liverpool telah mengungkapkan efek pemanasan global pada interaksi kompleks antara pohon beech dan serangga yang memakan biji mereka.

Masting, proses di mana pohon memvariasikan jumlah biji yang mereka hasilkan dari tahun ke tahun, adalah karakteristik dari banyak spesies pohon hutan, termasuk pohon ek, beech, pinus, dan spruces. Hal ini bermanfaat bagi pohon karena selama "tahun kelaparan," hewan pemakan biji (seperti ngengat) kelaparan sehingga jumlahnya berkurang, sedangkan pada "tahun-tahun bemper," produksi benih sangat tinggi sehingga memuaskan serangga dan pemangsa benih, sehingga beberapa benih dapat bertahan hidup untuk membangun generasi pohon berikutnya.

Namun, sebuah studi tentang produksi benih pohon beech yang diterbitkan dalam jurnal Nature Plants, menemukan bahwa peningkatan produksi benih karena suhu yang lebih hangat disertai dengan penurunan tingkat variabilitas tahun-ke-tahun dalam produksi benih, dan khususnya pengurangan dalam frekuensi "tahun kelaparan". Dengan demikian, penerima manfaat utama dari peningkatan produksi benih didorong oleh iklim adalah pemangsa benih, dan bukan tanaman itu sendiri.

Rekan penulis makalah ini, Dr. Andrew Hacket-Pain, dari Fakultas Ilmu Lingkungan University of Liverpool, mengatakan: "Studi ini penting untuk memahami bagaimana pohon-pohon beech merespons perubahan iklim: Perubahan iklim mengarah pada peningkatan produksi benih pohon beech — tetapi kami menunjukkan bahwa setiap manfaat yang mungkin diperoleh pohon dari upaya peningkatan reproduksi ini hampir seluruhnya diimbangi oleh konsumsi benih yang lebih tinggi oleh larva ngengat."

"Pohon-pohon menghasilkan lebih banyak benih tetapi mendapatkan hampir tidak ada pengembalian atas peningkatan investasi mereka. Ini adalah contoh yang sangat baik tentang bagaimana respon keseluruhan hutan terhadap perubahan iklim tergantung pada jaringan interaksi yang kompleks antara spesies-itu jauh dari mudah."

Jonathan Lageard, dari Manchester Metropolitan University, menambahkan: "Dalam penelitian ini, kami menggunakan data dari empat dekade pemantauan jangka panjang untuk menyelidiki bagaimana perubahan iklim telah mempengaruhi reproduksi salah satu pohon paling luas di Inggris yaitu pohon beech. Kami menunjukkan bahwa produksi benih telah meningkat selama periode waktu itu — tetapi ini tidak menceritakan keseluruhan cerita."

Penulis utama makalah ini, Dr. Michał Bogdziewicz dari Adam Mickiewicz University, Polandia, mengatakan: "Penelitian ini berfokus pada predator benih utama beech, ngengat spesialis (Cydia fagiglandana), yang larvanya memakan biji beech yang sedang berkembang. tahun memungkinkan pohon beech untuk menekan populasi serangga pemakan biji ini.

"Namun, hilangnya karakteristik" pola produksi benih boom dan bust 'di pohon beech Inggris telah menyebabkan peningkatan populasi ngengat. Sebagai hasilnya, kami telah melihat peningkatan dramatis dalam persentase biji yang dimakan oleh larva — naik dari sekitar 1% pada 1980-an menjadi 40% dalam beberapa tahun terakhir." [RN]

Editor : Syahroni

Berita Terkait

25 Feb 2020
25 Feb 2020
25 Feb 2020

Baca Juga

Berita Lainnya