trubus.id
Seorang Pria Mengembangkan 'Kulit Cangkang' di Testisnya Karena Cacing Parasit

Seorang Pria Mengembangkan 'Kulit Cangkang' di Testisnya Karena Cacing Parasit

Thomas Aquinus - Selasa, 21 Jan 2020 07:00 WIB

Trubus.id -- Seorang pria berusia 80 tahun di India mengembangkan material aneh seperti kulit telur di sekitar testisnya - hasil dari reaksi langka terhadap infeksi kronis, menurut laporan baru dari kasus tersebut.

Pria itu pertama kali pergi ke dokter karena ia mengalami gejala infeksi saluran kemih, termasuk darah dalam urinnya, menurut laporan, yang diterbitkan 6 Januari di jurnal BMJ Case Reports.

Saat itulah dokter menemukan bahwa ia memiliki testis kanan yang membesar dan "keras". CT scan kemudian mengungkapkan bahwa pria itu memiliki kantung berisi cairan di sekitar testisnya yang mulai mengapur, atau mengeras dengan endapan kalsium.

Baca Lainnya : Akibat Makan Hidangan Hot Pot, Larva Cacing Pita Bersarang di Otak Pria Tiongkok

Kantung berisi cairan, yang disebut hidrokel, bukan bagian dari anatomi khas skrotum, tetapi dapat berkembang sebagai respons terhadap infeksi. Perkembangan hidrokel sering terjadi, terutama pada bayi baru lahir, dan biasanya menghilang tanpa perawatan dalam setahun. Tapi itu juga bisa terjadi pada pria yang lebih tua dalam menanggapi peradangan atau cedera.

Penyebab paling umum dari kantung berisi cairan ini adalah limfatik filariasis, infeksi yang disebabkan oleh spesies cacing parasit tertentu. Larva parasit ini ditransmisikan ke manusia melalui gigitan nyamuk, dan mereka biasanya berkembang menjadi orang dewasa di pembuluh limfatik manusia. Cacing biasanya ditemukan di daerah tropis, termasuk India, di mana 40% dari kasus filariasis limfatik di dunia terjadi.

Secara global, 25 juta pria yang terkena filariasis limfatik memiliki hidrokel, dan 15 juta pria yang terkena filariasis limfatik mengalami lymphedema, atau pembengkakan di lengan atau kaki, menurut pembaruan tahun 2019 dari WHO.

Baca Lainnya : Sering Makan Kodok Hidup, Otak Pria Ini Dihuni Cacing Pita

Tetapi sangat jarang kantung mulai mengeras seperti kulit telur - komplikasi kantung yang pertama kali dijelaskan dalam laporan kasus yang diterbitkan pada tahun 1935. "Kalsifikasi kulit telur" dari skrotum ini menunjukkan bahwa ada semacam infeksi kronis di dalam hidrokel, menurut laporan itu.

Infeksi biasanya dapat diobati dengan obat anti-filaria, tetapi kadang-kadang, mungkin memerlukan operasi atau tindakan lain, seperti perawatan kulit khusus dan latihan, menurut laporan itu. Para penulis tidak menguraikan perawatan khusus yang diterima pasien mereka. Mereka merekomendasikan bahwa orang yang tinggal di daerah dengan risiko tinggi infeksi ini diobati setiap tahun dengan obat anti-filaria. [Ayu/NN]

 

Editor : Thomas Aquinus

Berita Terkait

22 Feb 2020
22 Feb 2020
21 Feb 2020

Baca Juga

Berita Lainnya