trubus.id
Pendamping Sosial adalah Ujung Tombak Kementerian Sosial

Pendamping Sosial adalah Ujung Tombak Kementerian Sosial

Thomas Aquinus - Sabtu, 14 Des 2019 14:00 WIB

Trubus.id -- Menteri Sosial Juliari P Batubara menyampaikan bahwa pendamping sosial adalah ujung tombak bagi program Kementerian Sosial Republik Indonesia. "Para Pendamping, kalian adalah ujung tombak dari Kementerian Sosial, kalian adalah pejuang-pejuang kesejahteraan sosial, tanpa kalian para pendamping, kami (Kemensos) tidak bisa apa-apa," kata Mensos pada kegiatan "Peningkatan Kapasitas Pendamping Bantuan Pangan Non Tunai" yang diselenggarakan oleh Direktorat PFM Wilayah III beberapa waktu lalu.

Mensos mengucapkan banyak terima kasih kepada para pendamping atas semangatnya dalam bekerja sama menurunkan angka kemiskinan.

"Saya mengucapkan banyak terima kasih kepada para pendamping atas perjuangan kalian yang satu persatu mendatangi para KPM untuk menurunkan angka kemiskinan," ucap Mensos dalam keterangan tertulisnya.

Baca Lainnya : Kita Hebat Hadir Menjawab Permasalahan Sosial di Kota Medan Melalui Gerakkan Pemberdayaan

Dengan banyaknya pendamping di usia produktif, Mensos menjelaskan bahwa fungsi pendamping kali ini bukan hanya untuk menurunkan angka kemiskinan namun juga memberdayakan masyarakat miskin agar lebih produktif.

"Sesuai arahan Pak Presiden, kalau kita mau menjadi negara yang maju, kita harus gotong royong bekerja sama untuk mensejahterakan rakyat, salah satunya dengan program kita yang bernama KUBE (Kelompok Usaha Bersama), jadi kami mohon kerjasamanya pada para pendamping untuk saling membantu dalam hal pemberdayaan," jelas Mensos.

Sebelum arahan Mensos, laporan kegiatan disampaikan oleh Direktur Jenderal Penanganan Fakir Miskin (Dirjen PFM) Andi ZA Dulung. Adapun dalam laporannya, Dirjen PFM berterima kasih atas kesediaan waktu Mensos untuk dapat hadir pada kegiatan yang diselenggarakan oleh Direktorat PFM Wilayah III tersebut. "Mengingat Pak Presiden sering mengajak rapat pak Menteri, jadi hari ini kita sempatkan kunjungan karena hari ini agenda rapat sedang tidak ada," jelas dirjen PFM.

Baca Lainnya : Revitalisasi Perekonomian Desa Melalui Ekonomi Solidaritas Sosial

Dalam laporannya, Dirjen PFM menghimbau kepada para pendamping atas peralihan fungsi pendamping yang semula menurunkan kemiskinan menjadi pemberdayaan guna menuju indonesia yang maju. "Sesuai dengan arahan Pak Mensos, tahun depan tujuan kami adalah memberdayakan KPM untuk lebih produktif dalam menjalankan usaha demi indonesia yang maju," kata Dirjen PFM.

Dengan adanya kehadiran KUBE yang berhasil dan terus berkembang, menjadi salah satu bukti bahwa program pemberdayaan KUBE dari Kemensos berjalan cukup efektif. "Ada 9 KUBE yang berhasil dan kami hubungkan ke bank untuk mendapatkan Kredit Usaha Rakyat (KUR), dari Lumajang, Probolinggo, dan Sorong,” jelas Dirjen PFM.

Kegiatan tersebut dihadiri oleh 269 Pendamping Bantuan Sosial (bansos) yang berasal dari enam provinsi, yaitu Jawa Timur, Sulawesi Utara, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Tengah, Sulawesi Barat, dan Gorontalo.

 

Editor : Thomas Aquinus

Berita Terkait

26 Jan 2020
26 Jan 2020
26 Jan 2020

Baca Juga

Berita Lainnya