trubus.id
PSP3 IPB University Lakukan Pemberdayaan Petani Muda Dogiyai, Papua

PSP3 IPB University Lakukan Pemberdayaan Petani Muda Dogiyai, Papua

Thomas Aquinus - Jumat, 29 Nov 2019 08:30 WIB

Trubus.id -- Pusat Studi Pembangunan Pertanian dan Pedesaan (PSP3), Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (LPPM) IPB University memberikan program pemberdayaan kepada petani muda Kabupaten Dogiyai, Papua. Program pemberdayaan yang diberikan kepada 12 petani muda ini diawali dengan penyampaian materi terkait pertanian di Kampus IPB.

Kedatangan para petani muda tersebut disambut oleh Rektor IPB University di Kampus IPB Baranangsiang, Bogor pada Sabtu (23/11).

Rektor IPB University, Prof Dr Arif Satria mengaku senang terhadap hadirnya para petani muda dari Papua  dalam  kegiatan yang berkaitan  dengan regenerasi petani. Ia mengakui, generasi petani saat ini sudah semakin tua, tidak hanya dialami oleh Indonesia, tetapi beberapa negara juga mengalami masalah serupa, seperti Jepang dan Amerika.

Baca Lainnya : Kita Hebat Hadir Menjawab Permasalahan Sosial di Kota Medan Melalui Gerakkan Pemberdayaan

“Untuk itu penting melakukan regenerasi para petani tua dengan petani muda dengan kualitas yang mempuni. Sehebat apa pun lahannya, jika tidak  dengan sumber daya manusia (SDM) yang tidak memadai maka akan sia-sia. Semoga ini bukan yang pertama. IPB University siap men-support dan memberdayakan para petani dengan teknologi terkini,” papar Rektor IPB University dalam keterangan tertulis yang diterima Trubus.id.

Rektor IPB University itu menambahkan, model teknologi pertanian sekarang sudah berbeda dengan model pertanian dahulu. Saat ini teknologi yang digunakan sudah  lebih maju. Melalui perkembangan teknologi ini, sekarang sudah bisa mengecek kematangan buah dengan smartphone dan aplikasi pupuk dengan bantuan satelit.

Pola-pola pertanian tersebut saat ini sedang dikembangkan di IPB University, sehingga tahun depan model pertanian yang ada di  IPB University bisa menjadi contoh bagi para petani di Indonesia.

Baca Lainnya : Komunitas Milenial Asal Yogyakarta Maksimalkan Pemberdayaan dengan Limbah Kelapa

Kepala PSP3 LPPM IPB University, Dr Ir Sofyan Syaf  menyampaikan Kabupaten Dogiyai memiliki potensi pertanian yang luar biasa, terutama komoditas kopi dan hortikultura. Namun, selama ini para petani di Dogiyai terkendala dengan panjangnya rantai pasok atau supply chain dari hulu sampai hilir.  

“Para petani muda ini nantinya akan diberikan penguatan kapasitas selama di IPB University. Kita akan menampung apa yang mereka butuhkan, mereka juga akan diajak  ke Pangalengan untuk melihat proses pengemasan yang baik di sana,” ungkap Sofyan.

Ia berharap, dengan program yang diberikan ini akan meningkatkan wawasan petani muda supaya produk pertanian yang dihasilkan dapat berorientasi  ekspor. Selain itu, mereka juga akan dilatih mengenai standar produk agar produk bisa masuk pasar ekspor.

Baca Lainnya : Memaksimalkan Geopark Pongkor dengan Program Pemberdayaan Masyarakat

“Berbagai persyaratan  standar harus dipenuhi, pemahaman-pemahaman inilah yang akan diberikan kepada para petani muda. Harapannya  produk yang dihasilkan nanti dapat menjadi komoditas unggul di Papua,” imbuhnya.

Sofyan menambahkan, para petani muda perwakilan dari masing-masing desa di Dogiyai ini dapat menjadi pionir sekaligus agen perubahan dan mampu mengajak para petani muda desa lainnya supaya melakukan hal yang sama yaitu memajukan pertanian desanya.

Robert M Sianipar dari  Kamar Dagang dan Industri Indonesia (KADIN)  yang hadir dalam acara menyampaikan  bahwa peran Kadin dalam kegiatan ini salah satunya adalah membangun kapasitas SDM petani supaya bisa  mengembangkan bisnis yang lebih luas. Peran lainnya adalah membantu masyarakat dalam memenuhi persyaratan ekspor, pengajuan izin BPOM maupun  sertifikasi halal.

Baca Lainnya : Jokowi: Pendidikan dan Pemberdayaan Perempuan Elemen Penting Capai SDGs

“Petani harus bisa berpikir  bisnis, karena bisnis itu ada hitungannya sehingga apabila ada bantuan permodalan dari pemerintah, petani dapat mencatat dan menghitung dengan baik sehingga bisa menggunakannya dengan tepat.  Peran Kadin lebih kepada peningkatan pengetahuan bisnis bagi para petani,” papar Robert.

Kepala Dinas Pertanian dan Perkebunan Kabupaten Dogiyai, Papua, Emmanuel Dogomo, mengucapkan terimakasih kepada IPB University dan Kadin perihal kerjasama dalam pengembangan petani muda di daerahnya.

“Kami berharap, setelah pembekalan selesai, kami bisa menghasilkan produk dengan kualitas ekspor,” ucapnya.  


 

Editor : Thomas Aquinus

Berita Terkait

12 Jan 2021
24 Des 2020
21 Des 2020