trubus.id
Yogurt Bantu Turunkan Risiko Pertumbuhan Usus Pra-kanker pada Pria

Yogurt Bantu Turunkan Risiko Pertumbuhan Usus Pra-kanker pada Pria

Syahroni - Minggu, 27 Okt 2019 21:00 WIB

Trubus.id -- Makan dua atau lebih porsi yogurt setiap minggu dapat membantu menurunkan risiko pengembangan pertumbuhan abnormal (adenoma) yang mendahului perkembangan kanker usus — setidaknya pada pria — menemukan penelitian yang dipublikasikan secara online di jurnal Gut.

Asosiasi yang diamati adalah yang terkuat untuk adenoma yang sangat mungkin menjadi kanker, dan bagi mereka yang berada di usus besar daripada di rektum, temuan menunjukkan. Penelitian yang diterbitkan sebelumnya telah menyarankan bahwa makan banyak yogurt dapat menurunkan risiko kanker usus dengan mengubah jenis dan volume bakteri dalam usus (microbiome).

Namun belum jelas apakah asupan yogurt mungkin juga dikaitkan dengan risiko pertumbuhan pra-kanker yang lebih rendah, yang dikenal sebagai adenoma. Oleh karena itu para peneliti melihat diet dan pengembangan selanjutnya dari berbagai jenis adenoma di antara 32.606 pria yang merupakan bagian dari Studi Tindak Lanjut Profesional Kesehatan dan 55.743 wanita yang menjadi bagian dari Nurses Health Study.

Semua peserta penelitian memiliki endoskopi usus bagian bawah — prosedur yang memungkinkan seorang dokter untuk melihat bagian dalam usus — antara tahun 1986 dan 2012. Dan setiap empat tahun, mereka memberikan informasi terperinci tentang gaya hidup dan diet, termasuk berapa banyak yogurt yang mereka makan. 

Selama masa studi, 5811 adenoma berkembang pada pria dan 8116 pada wanita. Dibandingkan dengan pria yang tidak mengonsumsi yogurt, mereka yang makan dua porsi atau lebih dalam seminggu memiliki kemungkinan 19% lebih rendah untuk mengalami adenoma konvensional.

Risiko yang lebih rendah ini bahkan lebih besar (26%) untuk adenoma yang sangat mungkin menjadi kanker, dan bagi mereka yang berada di usus besar daripada di rektum. Sementara tidak ada hubungan yang jelas terlihat untuk pria dengan jenis adenoma yang berpotensi lebih berbahaya (bergerigi), tren penurunan risiko terlihat pada mereka yang berukuran 1 atau lebih cm, yang dianggap besar. Tidak ada hubungan antara asupan yogurt dan perkembangan adenoma yang terlihat jelas di antara para wanita.

Ini adalah penelitian observasional, dan karena itu, tidak dapat membuktikan penyebabnya. Penelitian lebih lanjut akan diperlukan untuk mengkonfirmasi temuan dan mengungkap biologi yang terlibat, menekankan para peneliti. Tetapi sejumlah besar orang yang diteliti dan pembaruan rutin pada faktor diet dan gaya hidup menambah bobot pada temuan, mereka menyarankan.

Dengan penjelasan yang mungkin untuk apa yang mereka temukan, para peneliti menunjukkan bahwa Lactobacillus bulgaricus dan Streptococcus thermophilus, dua bakteri yang biasa ditemukan dalam yogurt hidup, dapat menurunkan jumlah bahan kimia penyebab kanker di usus.

Dan hubungan yang lebih kuat terlihat untuk adenoma yang tumbuh di usus besar mungkin sebagian disebabkan oleh keasaman yang lebih rendah (pH) di bagian usus ini, menjadikannya lingkungan yang lebih ramah bagi bakteri ini, mereka menambahkan.

Sebagai alternatif, yogurt mungkin memiliki sifat anti-inflamasi dan dapat mengurangi 'kebocoran' usus karena adenoma dikaitkan dengan peningkatan permeabilitas usus, mereka menyarankan.

Editor : Syahroni

Berita Terkait

06 April 2020
06 April 2020
05 April 2020

Baca Juga

Berita Lainnya