trubus.id
Kemenperin Dorong Ekosistem Industri Kreatif Berbasis IKM

Kemenperin Dorong Ekosistem Industri Kreatif Berbasis IKM

Thomas Aquinus - Selasa, 15 Okt 2019 08:00 WIB

 

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) terus mendorong terciptanya ekosistem industri kreatif di dalam negeri. Sebab, sektor kreatif yang mayoritas berbasis industri kecil dan menengah (IKM) ini mampu memberikan kontribusi signifikan bagi perekonomian nasional.

“Dengan terciptanya ekosistem tersebut, tentunya akan memacu desainer untuk menghasilkan produk-produk berkualitas dan inovatif dengan desain yang menarik, sehingga juga dapat meningkatkan citra positif produk Indonesia di pasar domestik dan ekspor,” kata Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto dalam siaran persnya, Senin (15/10).

Salah satu upaya strategis yang dilakukan Kemenperin adalah menggelar ajang IGDS, yang tahun ini mengusung tema “Indonesian Design Goes Global”. Tujuannya untuk menantang para desainer produk-produk industri dalam negeri agar bisa kompetitif di kancah internasional.

“Kami sangat mengapresiasi, karena tahun ini sebanyak 333 produk yang terdaftar, atau naik jumlahnya hingga 37% dibanding tahun sebelumnya. Dari total tersebut, terus diseleksi dan yang dapat memenuhi syarat menjadi 325 produk, kemudian jadi 172 produk, hingga menjadi 20 finalis,” ungkapnya.

Baca Lainnya : Kemenperin Berharap, Pabrik BjLAS Baru di Cikarang Bisa Penuhi Kebutuhan Baja Ringan di Indonesia

Menurutnya, era perdagangan bebas telah menimbulkan persaingan antara produk dalam negeri dengan produk-produk dari negara maju maupun negara berkembang. “Dalam persaingan global saat ini, maka tidak ada kata lain selain daya saing yang harus terus ditingkatkan,” ujarnya.

Menperin pun menyampaikan, produk yang mampu bersaing secara global adalah produk yang mengedepankan nilai-nilai inovatif, kreatif, berkualitas, dan orisinal, yang salah satunya dapat direpresentasikan dalam suatu desain. Artinya, desain merupakan elemen penting yang mampu memberikan nilai tambah suatu produk, baik dari sisi penampilan maupun fungsi.

“Dengan desain yang baik (good design), suatu produk akan memiliki daya saing dan daya tarik yang lebih baik di mata konsumen. Tadi saya melihat ada desain baru untuk sepatu sepak bola. Mudah-mudahan, desain sepatu sepak bola yang bagus itu akan mengantarkan tim Indonesia lolos Pra Piala Dunia,” tuturnya.

Baca Lainnya : Kemenperin Maksimalkan Potensi Digital Ekonomi di Era Industri 4.0

Airlangga optimistis, Indonesia memiliki potensi besar dalam pengembangan ekonomi kreatif. Sebab, didukung dengan keragaman budaya dan sumber daya manusia yang terampil. “Ini menjadi peluang untuk masa depan, yang perlu kita rebut. Apalagi ditopang dengan pemanfaatan teknologi modern seiring bergulirnya era industri 4.0,” tandasnya.

Berdasarkan Survei Khusus Ekonomi Kreatif yang dilakukan oleh BPS dan Bekraf, produk domestik bruto (PDB) ekonomi kreatif naik setiap tahunnya, di mana PDB ekonomi kreatif tahun 2018 diperkirakan mencapai Rp1.105 triliun atau naik sebesar 10% dibanding tahun sebelumnya, dengan kontribusi terbesar pada subsektor kuliner (41,69%), fesyen (18,15%) dan kerajinan (15,70%).

Peningkatan juga terjadi pada aspek tenaga kerja. Menurut data tahun 2016, sebanyak 16,91 juta orang bekerja di sektor ekonomi kreatif, naik sebesar 5,95% jika dibandingkan tahun sebelumnya.

Baca Lainnya : Kemenperin Bawa 6 Pelaku IKM Perhiasan Terlibat di Pameran Hongkong

Nilai ekspor sektor ekonomi kreatif juga cukup menjanjikan, yaitu mencapai USD19,99 miliar atau berkontribusi 13,77% dari nilai ekspor nasional dengan tiga negara tujuan ekspor utama, yaitu Amerika Serikat (31,72%), Jepang (6,74%), dan Taiwan (4,99%).

“Membangun sumber daya manusia yang unggul merupakan fokus pemerintah saat ini dalam mewujudkan Indonesia menjadi negara maju. Hal ini sebagai pelaksanaan amanat Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2014 tentang Perindustrian, di mana SDM yang kompeten berperan penting dalam pembangunan daya saing industri nasional,” papar Menperin.

Terlebih lagi, seiring perkembangan implementasi industri 4.0, SDM Indonesia perlu beradaptasi dengan pemanfaatan teknologi digital. “Penerapan industri 4.0 merupakan transformasi digital yang sangat penting dan perlu didorong, termasuk untuk sektor IKM agar mereka bisa berpartisipasi dan berperan serta di dalam ekonomi digital,” imbuhnya.

 

Editor : Thomas Aquinus

Berita Terkait

19 Okt 2020
19 Okt 2020
15 Okt 2020