trubus.id
Didukung FAO, KKP Dorong Tujuh Provinsi Kelola Ekosistem Laut Besar

Didukung FAO, KKP Dorong Tujuh Provinsi Kelola Ekosistem Laut Besar

Binsar Marulitua - Rabu, 06 Mar 2019 22:30 WIB

Trubus.id -- Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) dan pemerintah daerah dari tujuh provinsi menyetujui rencana untuk meningkatkan pengelolaan Ekosistem Laut besar Indonesia (Indonesian Seas Large Marine Ecosystem/ISLME). Pelaksanaan program ini juga didukung Badan Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO).

Ekosistem Laut besar (Large Marine Ecosystem) didefinisikan sebagai daerah pesisir yang memiliki produktivitas lebih tinggi daripada di daerah laut terbuka.

Secara global, terdapat 66 ekosistem laut besar di mana ekosistem laut besar Indonesia merupakan yang terbesar di dunia dengan 500 spesies terumbu karang, 2.500 spesies ikan laut, 47 spesies dari bakau dan 13 spesies lamun.

Baca Lainnya : Pemerintah Gelontorkan Rp 13,5 M untuk Ekosistem Karbon Biru

Tujuh pemda yang dilibatkan adalah Banten, Jawa Timur, Jawa Barat, Jawa Tengah, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur,  dan Kalimantan Timur.

Lima area prioritas Ekosistem Laut besar Indonesia dalam program ini terletak di pantai utara Jawa, Kalimantan Timur, Flores Timur, Lombok dan daerah perbatasan Batugede-Atapupu.

Perencanaan terhadap kelima daerah tersebut diselesaikan dalam pertemuan di Bogor yang berakhir Rabu (6/3). Program ini merupakan bagian dari proyek regional yang dilaksanakan oleh Indonesia dan Timor-Leste, meliputi 213 juta hektare perairan territorial, termasuk dalam Ekosistem Laut besar Indonesia (ISLME).

Baca Lainnya : Indonesia Berkomitmen Benahi Ekosistem Rumput Laut dan Kelestarian Hutan

Sekitar 185 juta orang yang tinggal di daerah itu sangat bergantung pada industri pesisir dan kelautan termasuk perikanan, akuakultur, produksi minyak dan gas, transportasi, dan pariwisata.

Wilayah Ekosistem Laut besar Indonesia telah menghadapi berbagai ancaman. KKP memperkirakan bahwa kerugian dari penangkapan ikan illegal (IUU) di perairan Indonesia berjumlah sampai 20 miliar dolar AS per tahun.

Degradasi dan hilangnya ekosistem pesisir dan laut seperti hutan bakau, rumput laut dan terumbu karang di Ekosistem Laut besar Indonesia (ISLME), secara signifikan terus terjadi. Sementara habitat ini merupakan wilayah yang penting bagi habitat keanekaragaman hayati dan produktivitas perikanan.

Baca Lainnya : Demi Ekosistem Alam, Balai TNKT Ajak Warga Lestarikan Hutan Mangrove

"Di Indonesia, masyarakat di wilayah pesisir secara langsung bergantung pada laut sebagai sumber makanan dan pendapatan utama mereka. Bersama-sama dengan pemerintah daerah, inisiatif ini diharapkan dapat memberikan dampak yang positif dalam pengelolaan sumberdaya ikan khususnya pemulihan habitat dan stok ikan perairan pesisir dan laut yang selaras dengan rencana pengelolaan perikanan yang telah di tetapkan oleh kementerian," kata M. Zulficar Mochtar, direktur jenderal Perikanan Tangkap KKP, dalam keterangan tertulis, Rabu (6/3).

Sebagai negara kepulauan terbesar di dunia, Indonesia sangat bergantung pada industri pesisir dan kelautan, yang menyumbang 25 persen dari PDB negara dan menyerap lebih dari 15 persen tenaga kerja.

Kegiatan di lima lokasi prioritas akan mencakup demonstrasi implementasi pengelolaan dengan pendekatan ekosistem untuk pengelolaan perikanan dan budi daya, perencanaan tata ruang laut, dan kawasan lindung laut untuk rajungan, lobster, kepiting bakau dan perikanan perairan dalam.

Baca Lainnya : Triawan Munaf: IIBF Hadir untuk Mendukung Ekosistem Literasi Indonesia

Dukungan juga akan diberikan untuk memperkuat institusi yang bertanggung jawab atas pengelolaan ekosistem ini, pelabuhan perikanan, dan pengelolaan sampah laut. Ekosistem Laut Luas Indonesia berada di jantung perairan kepulauan Indonesia dan Timor-Leste. Wilayah ini adalah titik persilangan antara Samudra Hindia dan Pasifik, yang juga merupakan penghubung antara perairan di kepulauan lainnya di wilayah Asia Timur dan Tenggara. Wilayah Ekosistem Laut Luas Indonesia (ISLME) memiliki banyak masalah dan tantangan lintas batas.

"Proyek ini akan membantu Indonesia dan Timor-Leste untuk berkolaborasi dalam meningkatkan pengelolaan sumber daya pesisir dan laut. Program ini juga bertujuan untuk meningkatkan kontribusi perikanan dalam meningkatkan ketahanan pangan dan mengurangi malnutrisi di kawasan ini," ungkap Stephen Rudgard, kepala Perwakilan FAO di Indonesia di Bogor. [NN]

Editor : Thomas Aquinus

Berita Terkait

09 April 2020
09 April 2020
09 April 2020

Baca Juga

Berita Lainnya